Apa Itu Badai Daniel Pemicu Banjir yang Tewaskan 6.000 Orang di Libya?

Badai Daniel menerjang Pantai Mediterania pada Minggu (10/9) disertai angin kencang 70-80 kilometer per jam
Libya porak-poranda usai diterjang hujan akibat Badai Daniel. Foto: REUTERS/STRINGER

Iklan Baris

Lensa Warga

JAKARTA | ACEHHERALD.COM — Banjir bandang yang menewaskan 6.000 orang di Libya disebabkan oleh Badai Daniel, selain hujan dengan intensitas 150-240 milimeter.

Badai Daniel menerjang Pantai Mediterania pada Minggu (10/9) disertai angin kencang 70-80 kilometer per jam.

Badai yang mencapai sejumlah kota seperti Benghazi, Susa, Bayda, dan Al-Marj ini paling berdampak parah di Kota Derna, Libya Timur, lantaran dua bendungan di sekitar kota jebol.

Banyak orang diduga hanyut terbawa arus. Sedikitnya 10.000 orang masih dilaporkan hilang.

Apa itu Badai Daniel?

Badai Daniel terbentuk di Yunani dan dinamakan demikian oleh Hellenic National Meteorological Service.

Saat bergerak menuju Libya, Badai Daniel mengembangkan karakteristik Medicane alias Mediterranean Hurricane. Fenomena hibrida ini menunjukkan beberapa ciri siklon tropis dan lainnya di antara jenis badai lintang tengah.

Badai Daniel secara historis beraktivitas bahkan memuncak antara September dan Januari.

Dikutip dari World Meteorological Organization (WMO), Badai Daniel pernah menyebabkan curah hujan yang memecahkan rekor di Yunani pada 5-6 September yakni sebesar 750 milimeter dalam 24 jam. Saat itu Badai Daniel tercatat di Desa Zagora.

Curah hujan seperti itu pada dasarnya setara dengan 18 bulan curah hujan. Kemudian di Thessaly, Yunani tengah, banyak stasiun cuaca mencatat 400-600 milimeter curah hujan dalam kurun 24 jam.

Thessaly adalah jantung pertanian Yunani sehingga dampak ekonominya diperkirakan cukup serius.

Badai Daniel di Yunani saat itu pun menerjang negara yang sedang berjuang melawan kebakaran hutan terbesar di Eropa.

Bencana akibat Badai Daniel ini tak ayal menambah daftar panjang peristiwa ekstrem yang telah menyebabkan hilangnya mata pencaharian dan kehidupan di banyak negara di seluruh dunia dalam beberapa bulan terakhir.

Baca Juga:  Apa Itu Topan Khanun yang Bikin Jambore Pramuka di Korsel Bubar?

Di Brasil, misalnya, lebih dari 30 orang tewas setelah hujan lebat dan banjir akibat topan ekstra-tropis itu melanda negara bagian Rio Grande do Sul pada pekan pertama September.

Sumber: CNNIndonesia.com

Berita Terkini

Haba Nanggroe