Putin Blak-blakan Alasan Sebenarnya Rusia Caplok Ukraina

Obsesi Putin terhadap sejarah Ukraina dan masyarakat Slavia bukanlah hal baru. Pada tahun 2008, bersama Duta Besar Amerika Serikat (AS) itu William Burns, yang sekarang menjadi direktur Badan Intelijen Pusat, Putin berterus terang dalam mengungkapkan visinya.
Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara dalam konferensi pers tahunannya di Moskow, Rusia, Kamis, 14 Desember 2023. (AP/Alexander Zemlianichenko)

Iklan Baris

Lensa Warga

JAKARTA | ACEHHERALD.COM – Presiden Rusia Vladimir Putin buka-bukaan terkait alasan utamanya ingin mencaplok wilayah negara tetangganya, Ukraina. Hal ini disampaikan Putin dalam sebuah wawancara yang dilaporkan Wall Street Journal pada Minggu (11/2/2024).

Obsesi Putin terhadap sejarah Ukraina dan masyarakat Slavia bukanlah hal baru. Pada tahun 2008, bersama Duta Besar Amerika Serikat (AS) itu William Burns, yang sekarang menjadi direktur Badan Intelijen Pusat, Putin berterus terang dalam mengungkapkan visinya.

Saat itu Putin mengatakan kepada Burns sebuah pertanyaan. “Apakah kamu tidak tahu bahwa Ukraina bukanlah negara yang nyata?” tanya presiden Rusia saat itu.

Tindakan Putin sejak itu, mulai dari invasi pertamanya ke Ukraina pada tahun 2014 dan aneksasi Krimea hingga perang besar-besaran yang dilancarkan Moskow pada tahun 2022, semuanya berasal dari keyakinan ini.

Negara yang selalu dianggap Putin sebagai negara “buatan” tersebut telah dengan keras menolak upaya Moskow untuk mengakhiri kemerdekaannya selama hampir dua tahun, dan mendapatkan kembali setengah dari wilayah yang awalnya diduduki.

Pandangan sejarah Putin berakar kuat pada narasi sejarah Kekaisaran Rusia sebelum Revolusi Rusia tahun 1917. Nama Ukraina dan pencetakan buku serta surat kabar dalam bahasa Ukraina adalah tindakan ilegal di Rusia pada saat itu, dan orang Ukraina secara resmi disebut “orang Rusia kecil”.

Presiden Rusia, menurut para pejabat intelijen Barat, menghabiskan banyak waktu selama pandemi Covid-19 untuk mempelajari teks-teks sejarah. Hasilnya adalah sebuah risalah, “Tentang Persatuan Sejarah Rusia dan Ukraina,” yang diterbitkan pada Juli 2021 dan dibacakan kepada setiap anggota angkatan bersenjata Rusia sebelum invasi.

Keterikatan dengan Sejarah Masa Lalu

Meskipun keterikatan pada peristiwa berabad-abad yang lalu mungkin tampak aneh, isu identitas Ukraina adalah inti dari mitos dasar Rusia dan juga politiknya saat ini.

Baca Juga:  Peristiwa Kebakaran di Abdya, Tiga Rumah Warga Rata Dengan Tanah

Nama Putin dan Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, diambil dari nama Pangeran Agung Kyiv yang, pada tahun 988, memeluk agama Kristen dan membaptis negaranya, Kyiv Rus, yang meliputi sebagian besar wilayah Ukraina, Belarusia, dan Rusia saat ini. Moskow sendiri didirikan lebih dari satu abad setelah kematiannya.

Tak lama setelah mencaplok Semenanjung Krimea di Ukraina pada tahun 2014, Putin memerintahkan pembangunan patung raksasa Pangeran Vladimir, yang disebut Volodymyr bagi orang Ukraina, di luar Kremlin.

Fakta yang tidak menyenangkan bahwa Kyiv saat ini adalah ibu kota negara asing melemahkan visi Rusia tentang dirinya sebagai pewaris sejati kejayaan Kyiv Rus, yang memiliki hak historis atas semua tanah yang pernah dikuasai oleh para pangeran Kyiv.

Menurut Putin, identitas Ukraina adalah penemuan musuh Rusia pada awal abad ke-20, Kekaisaran Austro-Hungaria. “Gagasan bahwa orang-orang yang tinggal di wilayah itu diduga bukan orang Rusia, melainkan berasal dari kelompok etnis khusus, Ukraina, mulai disebarkan oleh Staf Umum Austria,” katanya dalam wawancara tersebut.

Sebagian wilayah Ukraina di bawah pemerintahan Austria pada saat itu, seperti kota Lviv, memang menjadi pusat kehidupan intelektual Ukraina, tetapi hal ini terjadi karena para penulis, sejarawan, dan penyair dari Kyiv harus mencari perlindungan di sana karena Rusia melarang penggunaan bahasa Ukraina.

Pada tahun 1847, penyair nasional Ukraina, Taras Shevchenko, ditahan karena menulis puisi patriotik dan dikirim sebagai tentara wajib militer ke Asia Tengah. Dia diizinkan kembali ke Ukraina lebih dari satu dekade kemudian, namun ditangkap kembali.

Putin, yang pernah berbicara tentang membaca karya Shevchenko dalam bahasa Ukraina ketika masih mahasiswa, tidak lagi menyebut dia dalam versi sejarahnya, karena hal itu berarti mengakui bahwa sastra Ukraina sudah ada sebelum intrik Staf Umum Austria-Hongaria.

Baca Juga:  Meriahkan HUT ke-39 Kota Jantho, Pemkab Aceh Besar Helat Trail Adventure RATA-4

Sumber: cnbcindonesia.com

Kata Kunci (Tags):
vladimir putin, Rusia, ukraina,

Berita Terkini

Haba Nanggroe