Peringati HUT ke-78 PGRI dan HGN, Disdikbud Aceh Besar Rencanakan Aksi 1 Jam Bersih Sekolah

Bahrul Jamil mengatakan, HUT PGRI dan peringatan HGN merupakan momentum penting kebangkitan para guru untuk menjadi guru yang lebih profesional dalam menghadapi tantangan.
Kepala Disdikbud Aceh Besar, Bahrul Jamil, SSos, MSi,. Foto dokumentasi pribadi

Iklan Baris

Lensa Warga

KOTA JANTHO – Memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) ke 78 Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) dan Hari Guru Nasional (HGN) tahun 2023, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Aceh Besar akan menggelar aksi 1 jam pungut sampah di semua sekolah yang ada di Kabupaten Aceh Besar.

Hal itu disampaikan Kepala Disdikbud Aceh Besar, Bahrul Jamil, S.Sos. M.Si., di Kota Jantho, Kamis (16/11/2023).

Bahrul Jamil mengatakan, HUT PGRI dan peringatan HGN merupakan momentum penting kebangkitan para guru untuk menjadi guru yang lebih profesional dalam menghadapi tantangan.

“Hari ini, guru-guru di Indonesia termasuk di Aceh Besar dihadapkan dengan berbagai tantangan perkembangan zaman dan digitalisasi. Itu sebabnya, momentum ini harus bisa kita manfaatkan sebagai titik balik para guru untuk menjadi lebih baik dalam transformasi ilmu kepada siswa,” kata pria yang kerap disapa BJ itu.

Ia juga menyampaikan, Pemerintah Kabupaten Aceh Besar, senantiasa mendukung program peningkatan kualitas guru di Aceh Besar, karena, pada dasarnya guru merupakan pejuang pendidikan di garda terdepan untuk menciptakan generasi emas Aceh Besar.

“Hari ini, guru memiliki peran penting dalam menciptakan generasi muda yang berprestasi. Guru merupakan sarana untuk menanamkan karakter pada anak.

Peran guru sebagai model dalam pembentukan karakter siswa sangat urgen, karena guru adalah suatu panutan bagi peserta didiknya,” terangnya.

Terkait dengan aksi 1 jam pungut sampah di sekolah, hal tersebut mengacu pada program Pj Bupati Aceh Besar, Muhammad Iswanto yang sangat peduli terhadap kebersihan lingkungan.

Menurut BJ, lingkungan sekolah juga harus bersih, karena itu mempengaruhi suasana belajar bagi anak-anak.

“Kalau lingkungan sekolah bersih, secara tidak langsung proses belajar mengajar akan berjalan lebih baik, bagaimana anak-anak bisa menikmati proses belajar jika, lingkungan sekolah terlihat kumuh, ini tentu tidak relevan dengan upaya pembentukan karakter anak didik,” pungkas Bahrul Jamil.

Baca Juga:  Sambut Momentum Isra Mi'raj, PWI Aceh Perkuat Silaturrahmi antar Insan Pers
Kata Kunci (Tags):
hut ke 78 pgri, pgri, hgn, kadisdik aceh besar,

Berita Terkini

Haba Nanggroe